28 Desember 2008

mahalnya Nikah?

it's the Vixiong story that the cut from true story

[QomaR] Gw berasal dari Jawa, gw orang kampung. Gw hidup sederhana, dengan gaya hidup yang biasa2 aja. Sekarang umur gw 31 tahun, udah cukup tuk gw buat nikah. Hmmm, alhamdulillah gw dapet pekerjaan di Jakarta setelah hidup merantau kesana kemari. Walopun dengan gaji pas2an, tapi gw berusaha menabung tuk menyisihkan beberapa uang gw buat persiapan sewaktu2 melamar seorang gadis. Ingin rasanya gw membahagiakan orang tua gw yaitu salah satunya dengan menikah, dengan memberikan keturunan. Hmm.. sedih rasanya melihat nyokap yang semakin lama semakin tua, sakit... pasti nyokap ingin bgt menggendong seorang cucu, seorang yang lahir yang merupakan garis keturunan gw. Tapi gw juga ga maw merepotkan nyokap. InsyaAllah biaya nikah akan kutanggung sendiri dari gaji bulanan gw.
Saat itu gw sedang ikut pengajian di Masjid komplek dekat kosan. Ga sengaja melihat Subhanalloh, wanita dewasa yang cukup umur, mengikuti pengajian tersebut juga. Padahal kalo dipikir pengajian tersebut adalah pengajian remaja masjid komplek ini, jadi gw berharap semoga dia juga masi remaja, alias belum menikah. setelah pengajian selesai, gw coba menghampiri wanita berjilba itu dengan tidak menatap matanya, dengan sopan dan sangat hati2 untuk selalu menjaga perasaannya.
Dengan hati2 gw segera perkenalkan diri dan umur gw sebelum tanya balik ke wania tersebut. Djamilah namanya, merupakan campuran Serang dan Betawi. Umurnya 28 tahun dan masih single. Kakanya adalah seorang Ustadz yang suka mengisi ceramah dan pengajian masjid itu. wow!.. terbukalah hati gw, gw berdoa kepada Allah Subhanahu Wa Ta ala agar dialah yang menjadi jodoh gw kelak.

Setelah sebulan berkenalan dengannya, gw niatkan untuk melamarnya dan segera menikahinya. Jadi, gw tanya gadis itu, mawkah dia menikah dengan gw. Dia menjawab insya Allah dia maw menikah dan mampu sanggup mendampingi gw hingga kematian yang memisahkan. Sejak saat itu, gw segera memberitahukan kabar gembira ini kepada nyokap. Dia sangat senang mendengarnya.

Sebelum melamar, gw ingin kenal dahulu dengan orang tuanya yang tinggal di Serang. berangkatlah gw dengan temen gw untuk bersilahturahmi dan sekedar ingin memberitahu bahwa gw ingin mempersunting putrinya.
GeledaaaaaaRR!!! sungguh terkejut diriku bak kena petir di siang bolong. Ketika ngobrol2 dengan orangtuanya, mereka setuju bahwa putrinya menikah denganku tapi dia meminta biaya sebesar 40 Juta. Sungguh cobaan yang berat bagiku. gajiku sebulanya hanya 900rb, untuk biaya kosan sebulanya 100rb, untuk kukirim ke nyokap sebesar 400rb, dan sisanya 400rb untuk biaya hidup sebulan, dan dengan menyisihkan 50rb perbulan untuk ditabung.

Gw bilang secara baik2 dengan orangtuanya bahwa gw hanyalah orang yang sangat sederhna dengan pendapatan yang mencukupkan(pas2an). Gw bilang kepada orangtuanya bahwa gw hanya bisa sebsar 5juta(2tahun menabung).
Tetapi orang tuanya tidak menyanggupi permintaanku. mereka gamaw menikahkan putrinya dengan gw.

Ikhlas, gw terima... mungkin Allah SWT punya rencana lain yang lebih baik.. mungkin dia bukan jodohku.
gw cuma bisa berpositif thinking.. dan selalu berusaha.. maafkan gw Bu!!... mungkin bukan skr gw ngasih kado spesial buat ibu... maaf bu....
T.T

based on true story


3 komentar:

  1. wah, kasian ya orang itu...
    mahal banget mo nikah...

    yawda, kalo orang itu ngelamar cira,
    cira minta 100 juta aja deh..

    wakakkak...

    mungkin orang tua si cewe ga rela ngelepas anaknya tu... suse, suse...

    BalasHapus
  2. wadoh!!!
    100 juta??
    hmmmm..... insya allah deh...
    nabung dulu deh...
    sama berdoa sama Allah swt, semoga bisa turun....
    hehehe

    BalasHapus